Di Rujab Wabup Enrekang, IAS Cerita Kelebihan Bando dan Asman

judul gambar

MANIFESTO, ENREKANG- Wakil Bupati Enrekang, Asman, menjamu Ilham Arief Sirajuddin (IAS), di Rumah Jabatannya, sesaat setelah salat tarawih, Jumat malam, 15 April 2022.

Kopi hitam dan aneka penganan menjadi sajian utama. Tidak ketinggalan sejumlah makanan khas seperti dodol Enrekang, Deppa Tettekang, dan salak manis.

Bacaan Lainnya

Dalam jamuan itu, turut hadir Ketua terpilih DPP Himpunan Keluarga Massenrempulu (HIKMA), Andi Rukman Karumpa dan kerabat dekat IAS.

Obrolan mengalir cair tentang sejumlah hal. Namun yang kemudian menjadi topik utama adalah kemampuan bupati dan wakil Enrekang menjadi figur pemimpin yang bisa menjaga keharmonisan sampai menjelang akhir masa jabatan.

“Kita harus menaruh respek terkait ini. Padu dan kompaknya kepemimpinan kepala daerah dan wakilnya, pasti berpengaruh terhadap stabilitas kinerja merekam. Soppeng juga sempat mempertontonkan kekompakan demikian,” terang IAS.

Merunut pengalaman kebanyakan, sambung IAS, hanya ada dua persoalan yang selalu menjadi pemicu perpecahan tengah jalan kepala daerah dan wakilnya. Pertama adalah kemungkinan kepala daerah yang enggan berbagi fungsi dan kewenangan dan lainnya. Berikutnya adalah hasrat tak terbendung dan terburu-buru wakil untuk segera menjadi kepala daerah yang membuat sang wakil kerap offside.

“Kedua persoalan ini di mata saya bukanlah hal prinsipil. Apa susahnya sih berbagi? Apa susahnya sih bersabar sedikit? Dua pemicu itu, bergantian kerap menjadi sebab atau akibat,” terang IAS.

Ketua BPP HIKMA, Andi Rukman Karumpa secara personal percaya sosok Asmanlah kunci utama terciptanya keharmonisan hubungan Bupati Enrekang, Muslimin Bando dan wakilnya.

“Saya haqqul yakin bahwa kunci itu di Pak Wakil. Beliau sabar dan selalu mampu menempatkan diri. Yang punya wewenang besar itu bupati, maka yang dituntut untuk tahu diri besar itu adalah wakil. Asman berhasil di situ,” kata ARN.

Lalu, apa rahasia sebenarnya keharmonisan itu? “Alhamdulillah sejauh ini, saya selalu mengalir saja. Seperti air yang mencari tempat terendah. Kejadian itu alami, dan saya selalu ingin begitu,” terang Asman.

Memasuki pekan ketiga bulan Ramadan, IAS menggelar safari Ramadan ke lima daerah di Sulsel. Lima daerah itu adalah Enrekang, Pinrang, Pinrang, Wajo, Soppeng dan Bone. Buka puasa di Enrekang rangkaian dari road show ini.

Editor: Azhar

judul gambarjudul gambar

Pos terkait