Jelang Idul Adha, PD Pasar Makassar Perketat Protokol Kesehatan

  • Whatsapp
Dirut PD Pasar Makassar Basdir. (Manifesto)
Dirut PD Pasar Makassar Basdir. (Manifesto)

MANIFESTO, MAKASSAR — Menjelang Idul Adha, protokol kesehatan untuk menekan penyebaran virus covid-19 dinpasar tradiosinal akan lebih diperketat.

Direktur Utama PD Pasar Kota Makassar, Basdir menyampaikan pihaknya sejak Maret lalu telah melakukan edukasi, sosialisasi dan penerapan protokol kesehatan di pasar-pasar tradisional. Jelang Idul Adha, protap pencegahan akan lebih diperketat sebagai antisipasi menghadapi lonjakan pengunjung.

Bacaan Lainnya

“Jelang lebaran Idul Adha selalu terjadi lonjakan pengunjung di pasar-pasar, utamanya pasar tradisional. Sejak Maret kami PD Pasar telah melakukan edukasi, sosialisasi dan penerapan protokol kesehatan di pasar-pasar tradisional,” kata Basdir saat ditemui di kantornya, Selasa 28 Juli 2020

Mantan anggota DPRD Makassar itu menganggap tantangan mengurus pasar sangat jauh berbeda dengan mengurus mall dan pasar modern lainnya. “Mereka disana pengunjung dan pengusahanya tertib. Tapi kalau di pasar pengunjung dan pedagangnya terkadang ngeyel,” ujarnya.

“Tetapi itu menjadi tantangan kami di PD Pasar untuk melakukan himbauan, edukasi, bahkan kita bisa memberi sanksi jika telah berkali-berkali diberikan himbauan,” sambung Basdir.

Ia memastikan di seluruh pasar tradisional di Makassar telah disiapkan westafel portable untuk cuci tangan di setiap pintu-pintu masuk. Juga dipasang spanduk berupa himbauan serta disiagakan petugas dari unsur TNI dan Polri.

“Sekarang kita telah menyiapkan alat cuci tangan di setiap pintu masuk, ada spanduk himbauan, ada petugas-petugas kami dengan TNI/Polri untuk selalu memberi edukasi. Hingga berkeliling pasar untuk mengingatkan orang yang tidak pakai masker,” paparnya.

Di samping itu, PD Pasar juga berencana memasang tirai plastik di setiap lapak dan kios pedagang guna membatasi antara pembeli dan pedagang.

“Kami sudah uji coba di pasar Maricayya dan pasar Pabaeng-baeng. Selanjutnya 10 pasar akan kami pasangi semua,” terang Basdir lagi.

Dengan segala upaya dan terobosan yang dilakukan demi menghalau penyebaran Covid-19 di pasar tradisional, Basdir berharap kesadaran kolektif masyarakat tentang pentingnya meneraplan protokol kesehatan untuk kepentingan dan keselamatan bersama.

“Ini sudah berjalan baik meskipun kami akui masih ada pelanggaran sekitar 20-30 persen. Mudah-mudahan bisa lebih maksimal lagi. Sekali lagi saya katakan, karakter orang di pasar tradisional berbeda dengan orang di pasar modern,” pungkasnya.

Penulis: Fadli