Beri Contoh! Bupati Takalar Tetap Tebar Senyum Saat Divaksin

  • Whatsapp
Bupati Takalar Jalani vaksinasi Covid 19 di RSUD Haji Padjonga Daeng Ngalle, Rabu 1 Februari 2021. (Ist)
Bupati Takalar Jalani vaksinasi Covid 19 di RSUD Haji Padjonga Daeng Ngalle, Rabu 1 Februari 2021. (Ist)

MANIFESTO, TAKALAR– Bupati Takalar Syamsari Kitta menjalani vaksinasi Covid 19 di Rumah Sakit Haji Padjonga Daeng Ngalle, Rabu 3 Februari 2021.

Syamsari divaksin usai menjalani pemeriksaan oleh tim medis dan dianggap bersyarat menjalani program vaksinasi. Saat divaksin, Syamsari tak henti menebar senyum seolah tak merasakan sakitnya jarum suntik yang menancap di lengannya. Ia pun sempat bercanda di depan perawat dan dokter di sela vaksinasi yang berlangsung sekitar lima menit itu.

Bacaan Lainnya

“Kita senyum saja sambil berdoa, kita berharap agar program vaksinasi ini bisa efektif mencegah penularan Covid 19,” kata Syamsari usai menjalani vaksinasi sekitar pukul 10.20 Wita, Rabu 3 Februari 2021.

Ia pun menegaskan, dengan keikutsertaannya menjalani vaksinasi bisa menambah kepercayaan masyarakat akan vaksin Sinovac yang sempat diragukan oleh sebagian orang. Apalagi selama ini, banyak kabar hoax yang beredar seputar efek samping dari vaksin asal China itu.

“Semoga ini bisa menambah kepercayaan masyarakat untuk ikut divaksin, kemarin kan banyak yang ragu, tak usah takut karena ini bisa menambah pertahanan tubuh kita untuk melawan virus sehingga tidak mudah terpapar,” terang Bupati murah senyum itu.

Selain itu, ia berharap dengan vaksinasi ini maka tes swab dan rapid test antigen tidak lagi dugunakan jika berepergian bagi mereka yang sudah divaksin. Dengan demikian, maka belanja negara untuk swab dan rapid test antigen yang sangat mahal bisa ditekan.

“Kalau ini sudah massif maka ekonomi bisa pulih dan belanja negara yang berhubungan dengan Covid 19 bisa ditekan, misalnya swab, rapid test antigen, dan APD bagi tenaga kesehatan dan tenaga medis,” kata Syamsari.     Syamsari Kitta sebenarnya dijadwalkan mengikuti vaksinasi pada Senin 1 Februari 2021, tetapi tekanan darah terlalu tinggi sehingga tertunda. “Senin kemarin tekanan darah Pak Bupati tinggi mencapai 150, sekarang sudah normal 110 sehingga bersyarat untuk divaksin,” kata Direktur RSUD Haji Padjonga Dg Ngalle.    

Editor: Azhar

  • Whatsapp