Meski Tahu Bahayanya, Tak Gampang Berhenti Merokok

judul gambar

MANIFESTO.com, JAKARTA – Rokok mengandung nikotin yang bisa menyebabkan kecanduan. Zat yang sebenarnya dibutuhkan tubuh dalam jumlah kecil itu dapat menimbulkan rasa nyaman.

Ketika seseorang berhenti merokok, perasaan nyaman dari nikotin juga ikut berukurang. Itulah yang membuat perokok enggan berhenti.

Bacaan Lainnya

Hal itu diungkapkan dokter spesialis paru yang juga Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Dr dr Agus Dwi Susanto Sp.P(K) di Jakarta, Selasa, 28 Mei 2019. Ia mengatakan, rokok memiliki adiksi dan merangsang hormon dopamin yang menimbulkan rasa nyaman bagi perokok.

Nikotin yang diisap menghasilkan neurotransmitter berupa berbagai zat kimia yang berdampak pada tubuh seseorang. Senyawa kimia yang dihasikan dari nikotin memiliki efek yang beragam di antaranya mengurangi stres, menekan nafsu makan, atau tubuh tampak lebih fit. “Dampak secara perasaan itu muncul karena neurotransmitter,” kata dia.

Jika seseorang sudah merokok selama bertahun-tahun akan memberikan efek nyaman padanya, namun disisi lain bahan-bahan kimia tersebut menyebabkan kerusakan pada fungsi organ tubuh.

“Dalam satu batang rokok mengandung 6.000 bahan kimia berbahaya, 60 sampai 70 di antaranya bersifat karsinogen (menyebabkan kanker),” kata Agus.

Ketika seorang perokok berhenti merokok, maka akan muncul gejala putus nikotin yang menyebabkan tubuh merasa tidak nyaman. Hal itu dikarenakan neurotransmitter yang selama ini memberikan efek nyaman pada seorang perokok jadi berdampak sebaliknya seperti batuk-batuk, badan tidak nyaman, sakit kepala, sulit tidur dan lain-lain.

Tidak semua perokok bisa melewati masa gejala putus nikotin hingga 12 minggu, oleh karena itu dibutuhkan tenaga medis untuk membantu mengelola efek samping tersebut.

Sumber: Tempo

 

judul gambarjudul gambar

Pos terkait