Jadi Korban Kekerasan Aparat di Bulukumba, Jurnalis MNC Mengadu ke LBH Pers Makassar

judul gambar

MANIFESTO, MAKASSAR – Jurnalis MNC Media yang menjadi korban kekerasan yang dilakukan oleh salah satu anggota Polres Bulukumba, Dirman Saso resmi mengadukan kasusnya ke Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pers Makassar.

Dugaan kekerasan ini terjadi pada Senin, 10 April 2023, sekira pukul 17.30 Wita. Tepatnya saat terjadi kericuhan dalam aksi unjuk rasa mahasiswa menolak Undang-undang Cipta Kerja.

Bacaan Lainnya

Direktur LBH Pers Makassar, Fajriani Langgeng, mengatakan bahwa pihaknya telah menerima aduan yang dilakukan oleh korban. Dalam waktu dekat pihaknya akan melakukan tindaklanjut untuk mengawal kasus tersebut.

“Kami sudah menerima laporannya dan akan kami tindaklanjuti bersama koalisi,” katanya, Rabu 12 April 2023.

Ia juga mengatakan, selanjutnya pihaknya akan melengkapi berkas-berkas dan penandatangan kuasa. Pihaknya juga memastikan kasus ini sebagai perkara pers karena korban tengah melakukan peliputan.

“Kami anggap ada pelanggaran yang dilakukan oleh APH dalam kasus ini,” ujarnya.

Korban Dirman, mengatakan bahwa Dugaan kekerasan ini terjadi pada Senin, 10 April 2023, sekira pukul 17.30 Wita. Tepatnya saat terjadi kericuhan dalam aksi unjuk rasa mahasiswa menolak Undang-undang Cipta Kerja.

“Saya awalnya kebetulan lewat. Karena ada kejadian, saya spontan ambil gambar karena lagi baku kejar antara polisi dengan mahasiswa. Ada juga mahasiswa yang dipukuli dan diinjak-injak,” jelasnya.

Hanya saja, korban mengaku langsung dilempari batu oleh salah seorang yang diduga anggota polisi. Selanjutnya, mendatangi korban dan melakukan intimidasi.

“Baru beberapa menit ambil gambar saya dilempari batu, tapi tidak kena. Setelah itu dia berlari datang ke saya memukul, jadi sempat saya tangkis, setelah itu dia memaksa hapus gambar,” tutur Dirman.

Sempat terjadi aksi saling merebut handphone antara korban dan terduga pelaku. Beberapa pukulan juga diterima korban dalam situasi tersebut.

“Saat itulah dia pukul pundak saya beberapa kali untuk menyuruh hapus video, merasa sakit, saya berkata ini kekerasan pak, lalu dia bilang jangan banyak bicara, sembari dia angkat pistol yang sdah ada ditangan mengarah ke saya, begitu sekilas ceritanya,” tutupnya.

Editor: Azhar

judul gambarjudul gambar

Pos terkait